Anugerah Dibalik Musibah

Anugerah dan musibah yang hadir dalam hidup tidak dapat kita pungkiri. Keduanya datang untuk menjadikan kita sebagai manusia yang lebih bersyukur atas apa yang kita peroleh dalam hidup. Ketika keduanya datang beriringan, yang bisa kita lakukan adalah menghadapinya dengan rasa syukur.

Inilah yang dihadapi Yolla Anggia. Ketika ia sedang menanti-nantikan kelahiran buah hatinya yang ketiga, ia harus menerima kenyataan pahit bahwa ada kanker stadium 0 dalam dirinya. Meski masih dalam stadium awal, namun dunia serasa runtuh di depan mata wanita berusia 35 tahun ini.

“Saya berasa seperti dunia runtuh, mikirnya sudah kemana-mana. Tapi karena anak-anak masih kecil jadi saya harus bisa menerima ini. Saya merasa ini memang takdir yang harus saya jalani,” ungkap ibu 3 anak ini.

Berawal saat menyusui anak pertama, wanita yang akrab disapa Yolla ini merasakan payudaranya lecet, tepatnya dibagian putingnya. Keadaan tersebut berlanjut saat menyusui anak kedua hingga ke kehamilan anak ketiga dan lecetnya tidak kunjung mengering. Lebih parahnya lagi hingga keluar darah.

Yolla kemudian dirujuk ke dokter onkologi untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut. “Karena saat itu posisinya sedang hamil jadi biopsinya direncanakan setelah melahirkan. Namun saat USG ada cairan di saluran ASI sehingga ASI-nya tidak bisa keluar jadi solusinya dibiopsi saat itu juga,” cerita Yolla mengenai kondisinya saat itu.

Kala itu usia kandungannya sudah mencapai 6 bulan dan waktu baginya untuk mengambil keputusan semakin sempit. Ia didiagnosa mengidap paget’s disease stadium 0. “Biasanya kan ada benjolan, kalau saya di saluran susunya ada cairan. Katanya kalau paget’s disease ini dari saluran susu ke puting sehingga putingnya luka dan tidak kunjung sembuh,” jelas Yolla.

Maka diusia kehamilan 7 bulan, ia memutuskan untuk melakukan mastektomi. “Kalau lumpektomi, belum tahu nanti jaringan kankernya masih ada lagi atau tidak dan nantinya masih harus menjalani terapi. Sedangkan mastektomi langsung diangkat semuanya dan tidak usah melakukan terapi jadi saya memilih mastektomi,” kata Yolla.

Keputusan yang diambil pun didukung penuh oleh suami yang selalu menemaninya. “Suami saya mendukung keputusan saya, yang paling penting saya dan bayi sehat,” ujar Yolla. Ia juga mengatakan bahwa sebelum dilakukan mastektomi, dokter yang akan melakukan operasi tersebut sudah mengkonfirmasi dengan dokter kandungannya. Menurut mereka bahwa langkah yang diambil aman dan tidak memiliki dampak pada kandungannya sehingga ia bersedia untuk melakukan tindakan itu.

Kini setelah berjuang melawan kanker payudara, ia ingin menjaga kondisi kesehatannya sendiri dan keluarganya. Salah satunya dengan menambah pengetahuan mengenai kanker dengan mengikuti beragam acara seperti Temu Penyintas Kanker Payudara se-Indonesia yang diadakan Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) pada 1 Oktober 2016 lalu. Ia berharap bahwa dengan mengikuti acara seperti ini bisa menambah pengetahuannya mengenai kanker itu sendiri, cara penanganannya, dan pola hidup sehat. “Saya ingin tahu makanan dietnya seperti apa, apa yang harus dihindari, karena pengetahuan saya mengenai hal ini masih minim,” tutupnya.

Share this post